Friday, November 14, 2008

Saya tak suka, tapi saya masih harus menjalaninya *sigh

Exam is in the air!!!
Yow, exam sedang merajalela, menjajah kebebasan kita untuk menikmati dunia, atau bahkan, untuk menikmati tidur.

Jadi, berhubung topik exam sedang hangat-hangatnya. Dan saya, yang sepertinya gagal mendapatkan nilai bagus di exam pertama, juga bakalan ngomongin tentang exam. Againnnn? Yes, again, since nothing can't be pushed inside my brain for this period, except exam. Lol.

Di post saya yang satu ini, saya udah pernah menyatakan ketidaksukaan saya terhadap exam. Dan kali ini, saya akan kembali mengulangi pernyataan saya.

Jauh di lubuk hati saya, walaupun saya sekarang masih selalu ngiasu sebelum exam (karena saya takut ga bisa sementara orang lain bisa), saya ga setuju dengan yang namanya exam. Apa sih artinya exam? Buat apa kita belajar kalo belajarnya cuma sebelum exam?

Setuju ga sih kalo sebenernya exam itu ga tepat buat dijadiin estimator pemahaman siswa tentang apa yang udah mereka pelajarin selama kurun waktu tertentu? Bagi saya, exam itu estimator yang sangat bias dan ga akurat. Kenapa?

Pertama, nilai yang dihasilkan oleh siswa yang bener-bener belajar selama satu semester dibandingkan siswa yang belajar 1 malem bisa jadi sama. Bahkan, siswa yang belajar satu malem bisa jadi dapet nilai lebih gede. Jadi, apa gunanya nilai exam kalo ga bisa membedakan siswa yang bener-bener belajar dan siswa yang hanya sekadar 'belajar'?

Kedua, faktor hoki alias keberuntungan bisa sangat mempengaruhi jalannya exam. Siswa yang cuma belajar satu hari dan kebetulan mempelajari bagian-bagian yang tepat bisa dapet nilai setara dengan siswa yang mempelajari keseluruhan materi. Jadi, apa gunanya nilai exam kalo ga bisa membedakan siswa mana yang bener-bener bisa dan siswa mana yang kebetulan hoki?

Ketiga, nilai sebuah pemahaman ngga cuma ada di exam, kan? Seorang siswa yang paham, bisa mengerjakan soal dengan baik. Seorang siswa yang paham bagaimana langkah kerja soal tipe ini dan soal tipe itu juga akan bisa mengerjakan dengan baik. Ga ada bedanya. Padahal kalau di luar konteks exam, dua orang itu akan jadi beda. Jadi, apa gunanya exam kalo ga bisa membedakan siswa mana yang bener-bener paham dan siswa mana yang cuma bisa menghapal?

Keempat, mungkin aja ada siswa tertentu yang ga cocok sama tekanan exam. Sebenernya dia paham dan ngerti betul apa yang dia pelajarin selama satu semester, tapi dia gugupan. Jadi, ketika kakinya menjejak exam hall dan tengkuknya mulai ditiup oleh udara air-con yang tak berperikemanusiaan, apa yang udah dia pahami tiba-tiba buyar. Atau mungkin, dia orangnya terlalu detail dan ga bisa bekerja dengan cepat, jadi ga selesai mengerjakan. Bisa jadi begini, bisa jadi begitu. Yang jelas, exam bukan estimator yang baik. Exam ga bisa membedakan.


Saya udah pernah bilang kalau saya lebih setuju assignment daripada exam. Assignment lebih menuntut kita untuk mengerti, untuk menghayati, untuk menyelam lebih jauh, untuk menggali lebih dalam, untuk apapun itu lah namanya. Yang jelas, assignment dan project menuntut pemahaman yang lebih, yang ga bisa dituntut oleh exam.

Saya lebih setuju kalo di akhir setiap subjek, siswa punya sebuah project, yang nyata, yang konkret, aplikasi dari apa yang mereka pelajari selama satu semester. Lebih sibuk mungkin, tapi lebih paham.
Itu kan gunanya sekolah, belajar, dan belajar?
Supaya paham.
Supaya bisa berguna untuk dunia.

Kuliah pun ternyata masih abstrak.
>.<

U're the best I've ever had
~FeN~

9 thoughts:

V I N V I N said...

iyah aku setujuuuu febb.. ahaha..
mengapa harus ada exammmm.... huhuhuhu.......

seteres...
jiayou feb^^

Andri Setiawan said...

mau kasi pendapat nich..

i think u should never say u dislike exams so much when u are still in the middle of tensed period.. kalo ga, ntar makin ga niat bljrnya..

trus untuk2 yg poin2 yg kamu tulis ada benernya tp ada yg ga bener2nya sich..

1. semua org tingkat daya tangkapnya beda2.. ada yg sekali baca langsung bisa ngerti, tp ada yg butuh berhari2 buat ngerti, bukan gara2 dia lebih ga pinter, tp emang butuh lebih kerja keras aja..

2. err, itu bukan hoki jg sich, feb.. yg bljrnya cumen chapter2 tertentu jg pastinya ngeri.. kemungkinan chapter2 yg dipelajarin kan bs aja ga keluar pas di exam.. dibanding org yg bljr semua, tentunya org itu merasa lebih secure.. yah itu dealing ama psychological matter kalo menurut aku..

3. setuju2 ama kamu, tp kalo dipikir2, emang ada sich cara laen buat ngetes misalnya project2 ato nulis paper, tp ga semua subject bs dites dgn itu.. misalnya engsoc.. exam dibuat untuk ngetes individual understanding on the subject.. kalo ga, ntar pas mau daftar kerja, employer ngeliat kamu dari mana lg.. hehe..

4. nah, kalo ini aku setuju.. hehe..

sori comment kepanjangan.. XD anyway, all d best buat examnya..

~'FeN'~ said...

terimakasih tambahannya, k andri...
hoho...

tetep semangat kok belajarnya, cuma berharap suatu saat sistem ini bisa lebih baik aja...

too abstract soalnya...

hehe...

@ vin: ayo, jy2... 10 hari lg...

Valen said...

emang,, exam tu bukan tolak ukur.
kalo di jurusan aku, exam bener2 da penting. kadang da dinilai. kadang dosenny ngomong males prikso. haha.
yang penting progress kitonyo..

~'FeN'~ said...

nah itu baru bener...
yang penting kita berkembang...
kita mengerti...
dan kita bisa menerapkan...

hidup arsitektur...

hohoho...

Valen said...

napo malah hidup arsitektur fen? haha.. Jurusan kaw harusnyo samo we kan?

suhu said...

ada yang bilang, pendidikan itu cuma mensimulasikan apa yang akan kita hadapi di dunia nyata. Di keseharian, dalam sehari kita harus mengikuti kuliah beberapa macam mata kuliah. Melatih kita untuk menyelesaikan berbagai macam masalah dari berbagai sisi dalam pekerjaan sehari-hari.

Exam, sebagai estimator diskrit juga merupakan suatu ketidakadilan yang sudah ada sejak zaman kuda gigit besi.

Gimana kalo si jenius luar biasa waktu exam sakit perut dan gak bisa konsen?

Gimana kalo si bego pemalas nyontek dan ga ketahuan lalu dapet distingsyen?

Pertanyaan-pertanyaan itulah yang sampai sekarang tidak terjawab.

Tapi toh, waktu akhirnya interview untuk cari kerja. Si cemerlang berbakat yang sakit perut pas interview juga tidak bakal memukau calon employer.

Bukankah tugas sekolah hanya mensimulasikan dunia nyata?

Suhu,
bebas dari sindikat kejahatan berkedok pendidikan.

Vivienne said...

wah keren" ...
aku juga setuju, exam bukanlah sebuah tolak ukur yang tepat untuk menilai tingkat pemahaman seseorang.
apalagi bila ada orang yang belajar siang malam berhari-hari dan nilainya masih dibawah dari orang lain yang menghabiskan malam menunggu orang datang jual soal??

tapi untuk mencari sesuatu yang bisa dengan tepat mengukur tingkat pemahaman seseorang juga sangan sulit, karena tiap orang punya strong points yang beda, bisa jadi dia cocok banget buat situasi exam tertulis, tapi bisa gak berkutik klo harus presentasi, dan juga sebaliknya.

kalau bentuk project, ok klo kerja sendirian, tapi klo kerja kelompok, maka harus berbagi level juga. walau ada yang super jenius kayak einstein, tapi ada yang super bego kayak nobita, problem pun dijamin akan datang berkunjung, dan nilai pun menjadi minus minus..
jadi.. gimana dong????

~'FeN'~ said...

wow...
exam = dillema...

@ suhu : gimana rasanya dah bebas exam? kangen ga? hihi...