Saturday, February 28, 2009

Gara-gara orang sinting

Hari saya yang indah tiba-tiba saja dirusak oleh seseorang yang sebenarnya ngga saya kenal. Tiba-tiba dia mengajak saya chatting, mengatai foto saya yang katanya seperti anak autis, menyuruh saya cerita sama dia, saya tolak karena saya ngga suka cerita-cerita sama orang asing, lalu dia marah, mengatai saya ngga bisa bergaul, saya iyakan karena memang saya ansos, lalu dia bilang saya lebih pantas tinggal di hutan, dan sign out.

Lucu. Saya hampir ngga kenal sama orang ini. Tiba-tiba saja dia add saya di Friendster dan MSN. Tiba-tiba dia marah-marah kalo pas dia online saya ngga ajak dia chatting.
Hey, emangnya siape sih loe?

Ah, cape mengurusi orang seperti ini.
Saya mau ke hutan dulu aja deh.

Tapi, hmm, di hutan ngga ada internet. Saya ngga bisa nge-blog, ngga bisa kepo-kepo lewat Facebook juga. Ah, males deh. Tetep di NTU aja deh, hutan hi-tech.

U're the best I've ever had
Read Comments

Lalala 27022009

The birthday girl
Us at Vivo City

Yesterday was one of the best day ever!

I remember, all Palzzzntu's outing always turned out to be grumbling arena, where one disliked another's orders or plans. But, yesterday, it just turned out to be perfect, for me. Hahaha.

Yeah, the start wasn't too good, when we -Henny, Delli, Denny, Asun, and I- were destined to be the very first one arriving on Jurong Point, the place where we should have met at 11.30AM. We arrived there at around 11.45AM and found noone on time. We tried to hog three table and, of course, failed. Muahahaha. We just chit-chatted and talked like crazy while waiting for others. Not too long after, Jefry came and made us become six.

Yeah, I admit, I felt like this outing would turn to be like usual outing, full of grumbling and hatred, or even almost fighting. But I was wrong, although I felt bored waiting for them to come one by one. Rudy, Acoy,and Wilson, Win Di and Agung, Ahin and Nicos came at almost the same time, maybe around 1PM or something.

Then, we had our lunch in a rush (okay, not really in a rush =P) and took the MRT to Vivo City to watch K20. There, Andre was waiting for us. Actually, at that time, my mood for doing anything really went down. I felt like vomiting and my pain came back. I felt my diafragma a little bit painful, also. So, I just let them do the ticket purchasing and everything. 

I went to Mini Toons to release my tension and I found a Cici's handphone accesories. It's so cute and I couldn't resist the temptation to have it. It's expensive, but I just couldn't help falling in love with it. I bought it. And I saw one Yoyo's mug and I also wanted to have it. But, but, but, it's actually expensive for a small mug. So, I tried to throw the will away. I don't know how much money I have wasted for collecting those monkeys, but I love them. Hihi.

Then we went to IP Zone to watch Andre spend his 'unlimited' money. Hahaha. 

You know, we found some 'mess' after.
1. The tickets bought were all in the same row, F3 to F16, except F9. It's so funny. We had 13 seats, all in one row, and one person in the middle. Muahahaha.
2. We counted wrongly how many of us would be watching. We had thirteen of us came from NTU, two walked away at Outram Park to donate blood before watching the movie, one had been waiting in Vivo City but wouldn't watch the film, and two would come late. We just bought 13 seats, but the people would be watching are 15. We were short of two tickets! Then, Wilson queued again to buy another two (separately and got separate seat also). One in row H and one in row E. So funny.
3. After Wilson bought the last two tickets, we just realized that the first 13 tickets had been priced wrongly. The ticketing girl charged us S$8.50, but it should have been S$8.00. So, we went to the manager and he gave us back the money after the movie. Haha.
4. The showing time was due, but Rudy, Acoy, Gunawan, and Power hadn't arrived yet. We tried to call them like mad. Muahahaha.
5. We drew our seat to make it fair. It was based on luck who would sit separately, who would sit in the middle, and who would sit at the edge of the row. It's the first time I drew for having a seat in cinema. Haha.

And the film wasn't too good, but wasn't to bad also. It was still around the boundary, I think.

The next agenda was going to Orchard, having ayam penyet while celebrating Henny's birthday. And we made such a noise there. I thought other customers felt like crazy because of us. Haha. 

The journey back home was also interesting.
The MSN and FB chat after the day was more interesting, though.

Ah, yesterday was just perfect.
I forgot about my pain for a while, and now my mind had been refreshed.

Time for study.

Quote of the day:
Expect the unexpected

U're the best I've ever had
Read Comments

Friday, February 27, 2009

I am Going To Finish Strong

These days I felt really not well and it drove me crazy. I was afraid that something had gone wrong inside my body. I was afraid that I got something considered 'serious illness'. I was afraid I couldn't continue my life as I wished before.

Yeah, to cut it short, I was afraid of death.

But thanks to my mom, my dad, Win Di, and Delli who were very willing to listen to me grumbling all day and night long, who were very patient to absorb my every horrible thought, and who were very kind to calm and assure me that everything's gonna be okay. 

Although I felt more secure, I still worried about what illness might be growing inside me. I was very worried, yeah, very worried. I slept in a worry.

But today, as I got up and found Prof. Lim Siow Yong's e-mail in my inbox, I found the link to that video I just attached above. I watched it and I felt like crying. I felt I was very small and useless. He has no motoric senses, but he can still find himself very cheerful and optimistic. He cen even motivated others. And me? See? I am just his opposite. I just suffered from severe migraine, tension headache, queasiness, stomach ache, and bone pain, and I acted like my world had been going to an end, a sad ending.

And I remembered, when he said, when he fell down, he would try and always try to stand back again, regardless how many efforts he would go through. He made use to the thing near him to support him to stand back.

I was very touched by this person, really. While watching this video, I had made a promise in my heart that I would finish strong. I will finish strong, not pretend to be strong. I will seek support from my family and my good friends. I will finish it strong with their helps.

Now, I realize, back then, I have fallen some times. I've managed to stand back everytime, although some needed lot of energy and some just required a little push. So, what will make this time impossible for me to stand back?

I will finish it strong, now and in the future.

U're the best I've ever had
Read Comments

Thursday, February 26, 2009

Lagi-lagi kembali ke masa lalu part 2

Atas permintaan penggemar fanatik blog ini *muntah*, posting "Lagi lagi kembali ke masa lalu" akan dilengkapi dengan beberapa kartun baru yang terlupakan di posting sebelumnya.

Yeah, it's sure very nostalgic

Yu Yu Hakusho
TV7, senin sampai jumat, jam setengah tujuh malam. Anime ini termasuk salah satu anime yang saya idolakan waktu saya SMP.  Ceritanya sih violent-violent gitu, berantem, gebuk-gebukan. Haha. Kalau ngga salah sih, ada setan-setannya juga.

Hikaru No Go
Anime ini bercerita tentang seorang anak laki-laki yang punya bakat dalam bermain igo alias weiqi. Ia dibimbing oleh seorang hantu yang bernama Sai. Overall, ceritanya bagus, tapi saya ngga suka rambut Hikaru. Masa poninya pirang, rambutnya hitam?

TV 7, senin sampai jumat, sore. Biasanya anime yang satu ini ditayangkan setelah Captain Tsubasa. Sama-sama bercerita tentang sepak bola, tapi yang satu ini ngga selebay Captain Tsubasa. Haha.

Kartun yang dilahirkan oleh Warner Bros. Tiga bersaudara, Yako, Wako, dan Dot, diceritakan di sini. Lagunya juga lucu, "Kami Animaniacs, siap menghibur anda... Si Wako suka makan, Yako main saxophone, kami Animaniacs!"

The Pinky and the Brain
RCTI di zaman dahulu kala. Ada 2 ekor tikus, satu jenius dan satu autis. Hahaha, tikus kok autis. Brain ingin menguasai dunia, tapi selalu digagalkan oleh kebodohan Pinky. Hahaha.

U're the best I've ever had
Read Comments


Rainbow, a stair without step
Rainbow, a hope for a brighter end
Rainbow, a refraction of thousands drop
Rainbow, nor real, neither imaginary

A Rainbowish
My wish
I will find a rainbow as the end of my stormy rain
The sun will shine and the rainbow will appear
It will lead me towards my beautiful happy ending
I'm sure

U're the best I've ever had
Read Comments

Wednesday, February 25, 2009

All random things keep popping up in my mind

Get Together Day 11
I just saw one post in NTU public folder. All the committee for Get Together Day 11 have been selected. Congrats to you all. Ganbatte!!!

This evening, my headache became much more severe and I felt like vomiting. While I played with my pain, it was raining so bad. And, you know, I found rainbow after it stopped. Really, everything has its own secret. Everything will be amazingly beautiful at the right time, right place, and right moment.

A little realization
I am always be the one left out.

A piece of poet
Hadirmu bagai debu. Kau datang tanpa kuminta, bersama semilir angin sore. Kau pergi begitu saja, bersama angin malam yang kejam. Kau sisakan sedikit noda untuk kubersihkan, tapi itu tak mudah. Ingin rasanya aku kembali ke garis start, dan jika bisa, aku tak mau bertemu denganmu.

This recess week, actually we have one week break, but I feel bad during these precious time of break. Hix. My CEE friends and my fellow Palzzzntu have been planning for outings, but I am not sure whether I can attend. My migraine makes me suffer. I need to go somewhere to refresh my mind, but I am not in a mood to move from this remote place. Oh, my headache, please, don't bully me

A big dream of future
I want to graduate with good grades. I want to find a good job. I want to bring my parents to Europe. I want to travel around the world. I want to seek a good guy. I want to have a beautiful house with such a garden outside. I want to have some cute children. I want to be a successful person. I want to spend my time writing after I have retired. I want to see my children get married before I die. Hey, wake up.

Some hedon wishes
- a pair of new sandals or shoes
- a new bag
- a new handphone with good sounds
- a pedometer
- a healthy body
- a fresh and brand new life

A simple taught
I am selfish, I admit. Too childish, also.

U're the best I've ever had
Read Comments

Sunday, February 22, 2009

Lagi-lagi kembali ke masa lalu

Atas permintaan para penggemar (ceileh, gayanya, penggemar), maka postingan ini saya ubah menjadi lebih jelas. Gambar akan disertai dengan judul dan sedikit keterangan. Mari kembali ke masa lalu. Nostalgialalala.

Kartun paling fenomenal sepanjang sejarah. Doraemon. Yeah, film favorit anak-anak sepanjang sejarah. Sejak saya belum lahir, Nobita kelas 5. Saya TK, Nobita kelas 5, Saya masuk SD, Nobita juga masih kelas 5. Saya SMP, dia juga tetep betah-betah aja di kelas 5. Bahkan, saya udah mau lulus kuliah (2 tahun lagi, termasuk bentar kan? hihi), Nobita juga masih tetep jadi anak kelas 5. Hahaha.

Saya ngga begitu suka serial ini. Aneh. Ultraman selalu kalah sama monster-monster musuhnya di awal-awal. Terus, pada saat tenaganya udah mau abis, lampu di ikat pinggangnya udah kedap-kedip, dia baru bisa menang. Aneh banget. Haha.

Tujuh anak terpilih harus meninggalkan dunia manusia dan bertarung di digiworld untuk menyelamatkan kedua dunia. Taichi, Sora, Yamato, Joe, Takeru, Mimi, dan Koshirou ditakdirkan untuk menjadi anak-anak terpilih itu. Mereka berkelana di digiworld, melawan musuh demi musuh untuk sampai pada musu utama mereka, Demi Devimon. Di tengah-tengah alur, Hikari muncul sebagai anak terpilih yang kedelapan. Selain cerita yang ini, ada juga serial lain dari Digimon, seperti Digimon Tamers dan Digimon-Digimon lainnya. Lupa saya.

Pikachu, Ash, Misty, dan Broke melakukan perjalanan untuk menjadi pokemon master ternama. Berbekalkan pokeball, mereka menaklukkan banyak pokemon dan mengikuti perlombaan demi perlombaan. Namun, selalu muncul gangguan dari Tim Roket yang ingin mencuri Pikachu. Sayang, mereka selalu gagal.

Tom and Jerry
Siapa sih yang ngga tau kartun ini? Ngga perlu penjelasan, kan? Tom and Jerry keren!

Ninja Hattori
Hattori, Shinjo, dan anjing mereka (gosh, saya lupa namanya---Sishimaru kata si Genesis =P) tinggal di rumah Kenji dan membantu Kenji menghadapi kesulitan-kesulitan hidup, seperti memperebutkan cewek. Haha. Rival Kenji dalam merebut cinta cewek dan rival Hattori dalam dunia ninja adalah orang yang sama, Kimimaki. Maka, dimulailah hari-hari mereka yang penuh dengan kekacauan.

Tipikal Doraemon juga. Empat pembela kebenaran yang bisa terbang. Satu anak biasa-biasa saja, satu artis cantik, satu kuli gendut, dan satu monyet. Mereka saling merahasiakan identitas masing-masing. Selama menjalankan tugas, mereka menggantikan diri mereka dengan sebuah boneka.

Power Ranger
Waaaaa, ini serial terkeren sepanjang abad!!! Dari Mighty Morphin Power Ranger sampai sekarang entah apa judulnya. Bongkar pasang personel Power Ranger juga saya ikuti terus. Jason yang diganti Rocky, Kimberly yang diganti Kathy, Tommy yang naik pangkat jadi Ranger Putih, posisi Ranger Biru yang pernah ditempati sama anak kecil, dan masih banyak lagi. Kalau ada yang punya serial lengkapnya, saya mau donk. Hihi.

Detective Conan
Sampai saat ini kartun ini masih belum tamat-tamat. Rasanya tidak perlu saya ceritakan, mungkin 9.5 dari 10 orang mengerti apa yang disampaikan oleh kartun ini.

Mungkin nama Anpanman terinspirasi dari kue anpan yang bulet-bulet dan kelihatan enak. Memang sih, superhero yang satu ini kelihatan enak sekali. Pipinya yang merah-merah itu loh. Slurrpppp, sedappp.

Big Bad Beetleborg
Ini serial anak-anak sebangsa Power Ranger. Bercerita tentang tiga orang anak-anak yang ditakdirkan menjadi pembela kebenaran. Saya sudah lupa ceritanya, yang jelas saya hobi nonton film ini setiap senin sampe jumat sore-sore.

Dragon Ball
Saya juga baca versi komik dari Dragon Ball Z ini. 42 seri. Kartunnya ditayangkan di Indosiar jam setengah sembilan pagi setiap hari minggu. Alurnya jalan pelan banget, sampe bosen sendiri. Tapi overall, bagus sekali kartun ini. 

Kartun ini bercerita tentang kehidupan hamster-hamster yang suka makan biji bunga matahari. Ada Hamtaro, si pemeran utama. Ada juga Ribbon, pacarnya Hamtaro. Ada juga hamster yang bawa gitar ke mana-mana berkelana. Masih banyak yang lainnya, tapi saya lupa.

Chibi Maruko Chan
Lirik dari soundtrack ini masih saya ingat. Walaupun ceritanya agak ngga penting, tapi film ini lucu, kok. Maruko selalu jalan menyamping kaya kepiting. Ga percaya? Coba aja perhatiin. Hihi.

Dr Slump
Kartun yang kocak abis. Diceritakan bahwa Arale adalah robot ciptaan seorang ilmuwan aneh. Ilmuwan aneh tentu saja menciptakan robot yang aneh. Arale hobi bermain dengan kotoran. Pada suatu cerita, dia memasukkan kotoran ke dalam kulkas dan entah dimakan oleh siapa karena disangka es krim. OMG.

21 Emon
Setting anime ini adalah hotel luar angkasa di masa depan. Ada Emon dan mahluk kuning bulat aneh. Ada juga robot yang sibuk menanam ubi. Kalo ngga salah kartun ini ditayangkan di Indosiar setiap minggu pagi.

Ksatria Baja Hitam
Serial yang satu ini bukan kartun. Bercerita tentang sepasukan serangga (izzit?) pembela kebenaran. Ada banyak jenis ksatria baja hitam yang saya sudah lupa. Ada yang ingat? Boleh ditambahkan di comment. Haha.

Cardcaptor Sakura
Ini kartun favorit saya waktu SMP dan tahun lalu saya menonton ulang kartun ini. Sakura diceritakan sebagai anak terpilih untuk mengumpulkan Claw Cards yang bisa menghancurkan bumi jika tak terkontrol. Didampingi Kero Chan alias Kerberos, Sakura menghadapi kartu-kartu itu dan menjadi penguasa mereka. 

Kobo Chan
RCTI jam 7 pagi sebelum jam tayang Chibi Maruko Chan digeser. Ceritanya, ya, tipikal kehidupan keluarga. Nipong, nipong, cha cha cha cha cha, Kobo duduk di atas batu... Lalala...

Wedding Peach
Momoko, gadis berambut pink yang menjadi Wedding Peach. Yuri (yang menurut saya paling imut) adalah Wedding Lily, dan satu lagi, humm, siapa ya, si cewek rambut hijau, saya lupa namanya. Dia Wedding apa saya juga lupa. Jelek sih, menurut saya. Hahaha.

Sonic Underground
Kartun ini ditayangkan di Indosiar pagi-pagi entah jam berapa. Saya sudah lupa. Intinya bercerita tentang perjalanan hidup 3 ekor landak warna warni. Haha.

SCTV setiap hari minggu sekitar jam sepuluh pagi. Kartun Jepang ini bercerita tentang Bakabon dan keluarganya. Bapaknya yang oon, adiknya yang jenius, ibunya yang cantik, dan dia yang biasa-biasa saja. Ada juga tukang sapu yang selalu nyapu sambil bilang "rererere" Ah, favorit saya ini.

"Dengan kekuatan bulan, akan menghukumnu!" Yaaaa, ini kartun favorit saya dulu. Karena kartun ini, saya jadi hapal nama planet-planet. Sailor ini dan Sailor itu. Ada Tuxedo Bertopeng juga. Menurut saya, yang paling cantik Sailor Venus. Eh, kalo ga salah lama-lama Sailornya tambah banyak. Ada Sailor Star ngga sih? Yang tiga orang itu loh.

Samurai X
Ada Kenshin yang keren. Kyaaaa.

Saint Seiya
Ditayangin pagi-pagi buta jam 7 setiap hari minggu di RCTI. Ceritanya? Lupa. Haha.

Baby Looney Tunes
Kartun ini bikinan Warner Bros dan ditayangin setiap hari jam setengah enam pagi dan saya rela-rela aja bangun ngeliat bayi-bayi aneh ini bertingkah. Lucuuuuu.

Captain Tsubasa
Film ini ditayangkan di TV7 sore-sore. Ceritanya tentang Tsubasa dan temen-temennya yang jago maen sepakbola. Jujur, menurut saya, kartun ini lebai. Diceritain mereka hebat banget main sepakbolanya. Ngga pernah kalah, mungkinkah?

Anime ini ditayangkan pada saat saya SMP, sore-sore di Indosia, bercerita tentang pahlawan pembela kebenaran yang kuat kalo makan nasi daging. "Nasi daging sepiring 300 yen" adalah kata-kata favorit Kinikkuman.

Do re mi
Anime bikinan Jepang ini bercerita tentang 3 orang penyihir cilik. Ceritanya bagaimana? Saya sendiri juga lupa. Yang saya tau, gambarnya imut abis. Haha. 

Crayon Shinchan
Siapa sih yang ngga kenal Crayon Shinchan? Sepertinya ngga perlu saya ceritakan, karena sampai sekarang kartun yang satu ini masih sangat digemari. Sebenarnya kartun ini agak kurang mendidik, tapi apa boleh buat, lucu, sih. Hihi.

UFO Baby
Anime yang ditayangkan pada zaman dahulu kala setiap hari minggu pukul setengah tujuh pagi. Ceritanya, si cowo dan cewe ini terpaksa tinggal bersama di satu rumah mengurusi bayi dan kucing aneh yang 'jatoh' dari luar angkasa. And, guess, it's all back to love, love, and love.

Ditayangkan di Indosiar dengan jam tayang yang berubah-ubah. Bercerita tentang Inuyasha dan Kagome yang melakukan perjalanan mengumpulkan pecahan batu apaan gitu. Inuyasha ini setengah siluman dan Kagome adalah manusia biasa yang terdampar di masa lalu (masanya Inuyasha).

U're the best I've ever had
Read Comments

Saturday, February 21, 2009

Sedikit kembali ke masa lalu

Baru saja membaca thread Kaskus yang ini, dan saya kembali pada memori-memori masa kecil yang tak bisa dilupakan.

Mighty Morphin Power Ranger, salah satu program kesayangan pada saat saya masih merengek-rengek minta dibelikan mainan. Tak terasa, sekitar satu dekade telah terlewati dan saya masih menyimpan cinta pada acara-acara semacam ini.

Ya, masa kecil saya, diisi dengan kartun-kartun dan acara-acara semacam ini. Saya ingat betul, hari minggu saya tak pernah diwarnai dengan cerita 'bangun kesiangan'. Kenapa? Tentu saja karena acara khusus anak-anak yang ditayangkan sejak pagi buta hingga matahari beranjak tepat di atas kepala.

Hari minggu, jam setengah enam pagi, saya sudah bisa ditemukan duduk manis di depan televisi, dan saya akan tetap bertahan sampai jam setengah sebelas atau jam sebelas. Ya, mulai dari Club Disney, Wedding Peach, UFO Baby, Chibi Maruko Chan, Hamtaro, Doraemon, Detective Conan, Cardcaptor Sakura, Power Ranger (mulai dari Mighty Morphin sampai Light Speed Rescue dan sebangsanya yang tak bisa lagi saya ingat), sampai Tamiya dan lain-lainnya. Saya lahap semuanya sampai habis.

Saya ingat, saya masih setia menonton acara anak-anak hingga saya SMP, sampai suatu ketika, porsi untuk acara anak-anak semakin berkurang dan terus berkurang. Saya ingat, selain hari Minggu, biasanya acara anak-anak ditayangkan sekitar jam empat sore. Saya juga suka menonton di saat-saat ini, jika tidak ada les.

Selain kartun-kartun dan film anak-anak, masa kecil saya juga diisi dengan lagu anak-anak yang dinyanyikan oleh penyanyi-penyanyi cilik berbakat. Sebut saja trio Kwek-Kwek, Joshua, Maissy, Chikita Meidy, Enno Lerian, dan Sherina, tak ada yang tak tahu mereka.

Namun, saya miris melihat nasib anak-anak zaman sekarang. Tontonan khas anak-anak sudah sangat minim, begitu pula dengan lagu anak-anak. Lalu apa yang dikonsumsi oleh mereka sekarang? Sinetron, FTV, reality show, dan lagu orang dewasa. Apakah pantas?

Minggu pagi, dulu saya dan ribuan anak kecil lainnya bisa menikmati kartun sampai puas. Sekarang? Kartun hanya ditampilkan sampai sekitar jam sembilan sebelum akhirnya dilanjutkan dengan FTV. 
Sore hari, dulu saya dan ribuan anak lainnya bisa menonton Big Bad Beetle Borg atau Power Ranger. Sekarang? Reality show sampah yang mengisi layar kaca setelah estafet infotainment sampai di garis finish.
Ingin mendengarkan lagu, dulu saya dan ribuan anak lainnya bisa mendengarkan 'Diobok-obok' atau 'Balon Udara'. Sekarang? Anak-anak Indonesia mendengarkan 'Cari Pacar Lagi' sebagai lagu favorit mereka.

Pertanyaan saya, apakah pantas?

Saya sangat bersyukur dilahirkan pada tahun 1990, saat di mana pertelevisian Indonesia masih mempertimbangkan kualitas dan standar kepantasan jam tayang sebuah acara. Sungguh bertolak belakang dengan pertelevisian Indonesia sekarang yang hanya mementingkan rating dan trend. Miris. Sungguh miris.

Makanya, saya bahagia sekali waktu Global TV merangkul Nickelodeon dan menampilkan kartun yang sedemikian banyaknya. Namun, kebahagiaan saya pudar seiring dengan semakin pendekya jam tayang Nickelodeon.

Saya sadar, saya tak akan bisa mengubah takdir anak-anak zaman sekarang, tapi saya berharap ada sedikit perubahan yang bisa disajikan untuk anak-anak sesuai dengan usia mereka. Saya tak tahu harus merasa kasihan atau lucu melihat anak umur 4 tahun menyanyikan lagu Ungu. hey, wake up! You're still kindergarten!

U're the best I've ever had
Read Comments

Friday, February 20, 2009

Masih anak-anak

Aku masih terlalu anak-anak
Untuk mengerti apa yang kau isyaratkan padaku

Dan kini
Aku masih terlalu anak-anak
Untuk mengenyahkanmu dari hatiku

Bahkan dalam luka ini,

U're the best I've ever had
Read Comments

Thursday, February 19, 2009


Ma,hr ini plg jamXX,jmpt e.kl dah bc,mc.

Sepenggal SMS yang aku kirimkan ke mama pada suatu hari di masa SMP-ku. Ya, SMP, yang serasa berpuluh-puluh dekade yang lalu. SMS itu aku kirimkan cepat-cepat setelah gagal menghubungi mama via telepon wartel. Maklumlah, zaman dulu, komunikasi via telepon masih mahal, belum ada program 'nelpon semenit, gratis semenit' atau 'nelpon semenit, gratis seumur hidup', jadi diperlukan bantuan uang receh untuk menelepon dan minta dijemput.

Aku meminta mama menjemputku di sekolah. Jam berapa, aku sudah lupa. Tapi yang jelas, aku minta dijemput. Untuk memastikan mama membaca pesanku, aku menambahkan kalimat terakhir: kl dah bc, mc yang kalau diterjemahkan ke bahasa manusia menjadi "Kalo dah baco, misscall".

Dan bisa ditebak, setelah sekian lama menunggu missed call yang tak kunjung tiba, mama malah meneleponku.

Mama : Kok lama baru diangkat?
Aku     : Kirain missed call doang. Kan Fen cuma suruh missed call.
Mama : Jadi 'mc' itu missed call?
Aku     : Iya.
Mama : Oalah, ini anak. Kau kira mamamu ini umur 14 tahun? Nulis SMS jangan singkat-singkat lah. Mama ngga ngerti, mikir lama amat apa itu mc.

Aku hanya bisa tertawa dalam hati. Disemprot gara-gara menulis SMS dengan singkat. Bukankah SMS merupakan singkatan dari short message service, jadi apa salahnya kalau aku menulis sesingkat-singkatnya?

Momen-momen berikutnya, aku selalu mengingatkan diriku untuk mengubah definisi SMS menjadi LMS(long message service) setiap kali mengirimkan pesan untuk mama.

Tapi itu hanya cerita dahulu. Ya, dulu, sangat dulu. Lima tahun telah berlalu sejak saat itu, dan aku percaya, "People change, so do my mom".
Mama sudah sangat bisa membaca singkatan-singkatan yang boleh dibilang aneh bin ajaib, bahkan mama sudah bisa menciptakan singkatan yang membuatku bingung membacanya. Ya, kedudukan imbang, 1-1.

Selain itu, satu hal lagi yang berubah. Apa? Tentu saja, tak lain dan tak bukan, kecepatan. Mama sudah mampu mengetik dengan cepat. SMS yang tadi pagi aku kirim dibalas dalam waktu tak lebih dari 10 menit.

Karena heran, aku pun bertanya, "Tumben, kok cepet bales?"

Taukah apa yang mamaku ketik di SMS balasannya?
"Mama kan gaoel"

She is so cool...
Love you, Mom!

U're the best I've ever had
Read Comments

Saturday, February 14, 2009

Everyday will be...

14 Februari, hari yang nampaknya sangat penting bagi umat manusia. Tanya kenapa? Mungkinkah karena hari ini adalah seminggu setelah kelahiran saya? Nampaknya bukan. Mana ada orang yang mau perduli dengan seminggu setelah hari ulang tahun saya. Ngga penting.

Lalu? Kejadian apa yang sebenarnya dirayakan oleh banyak orang pada tanggal 14 Februari ini? Ya, tentu saja, tak lain dan tak bukan, adalah hari kasih sayang, atau dalam bahasa kerennya, Valentine's day.

Valentine's day, hari kasih sayang, hari orang pacaran, hari di mana orang jomblo merasa tersingkirkan, hari tuker-tukeran coklat. Hmm, apakah itu benar?

Valentine's day telah dirayakan sejak zaman dahulu kala, tapi tidak pada konteks cinta-cintaan seperti sekarang. Pada zaman Roma kuno, 15 Februari dirayakan sebagai hari raya kesuburan. Pada zaman gereja katolik, 14 Februari digunakan untuk mengenang sosok martir yang bernama Santo Valentinus. Valentine's day sendiri mulai tersentuh romantisme pada abad pertengahan, ketika 14 Februari dipercaya sebagai waktu bagi burung-burung untuk mencari pasangan dan kawin, dan pasangan-pasangan biasanya bertukar catatan pada hari itu.

Dan, tak perlu dibantah lagi, arti dari Valentine's day semakin terdistorsi oleh kelihaian pedagang-pedagang kartu, coklat, bunga, dan boneka.

Kita sendiri dapat sangat merasakan bagaimana Valentine's day membangun suasana romantis yang demikian kentara sehingga seringkali kita malah merinding dibuatnya. Boneka. Coklat. Kartu ucapan. Puisi cinta. Bunga mawar. Candle light dinner. Valentine's day menjadi terlalu sempurna bagi manusia yang punya kekasih. Sebaliknya, hari ini seolah menjadi neraka bagi yang tidak punya pasangan.

Menurut saya, keberadaan Valentine's day dan kaitannya dengan cinta antara cowo dan cewe terlalu diekspos. Bagaimana tidak, hari yang seharusnya indah dan penuh cinta di mana-mana malah membuat banyak orang menjadi terbebani.

Siapa yang terbebani?

Pertama, manusia-manusia jomblo di seluruh dunia. Bayangkan, seminggu atau dua minggu sebelum Valentine's day pun, aura cinta sudah mengambang di mana-mana. Tentu saja hal ini akan membuat para jomblo sedih dan terbebani. Sadar atau tidak, pasti ada secuil tempat di hati kita yang menginginkan sedikit serpihan kebahagiaan yang ditawarkan oleh para pedagang kasih sayang.

Kedua, manusia-manusia yang sedang jatuh cinta. Kenapa mereka bisa terbebani? Yeah, tentu saja, mereka ingin menggunakan momen spesial ini untuk menunjukkan cinta mereka. Alhasil, mereka mulai pusing tujuh keliling memikirkan bagaimana cara menghadirkan acara yang spesial dan berkesan. Tentunya hal ini berimbas juga pada kantong dan tak menutup kemungkinan kerjaan-kerjaan yang lain jadi sedikit keteteran.

Ketiga, manusia-manusia yang tidak romantis tapi punya pacar. Yeah, sebenarnya mereka tidak akan mau repot-repot untuk Valentine's day, tapi apa mau dikata bila pasangan sudah sibuk menanyakan apa yang akan mereka lakukan di hari spesial itu. Posisi jadi serba salah. Tidak melakukan apa-apa, siap-siap saja dimarahi. Mau melakukan sesuatu, sebenarnya tak sesuai dengan kata hati.

Dan tentu saja, Valentine's day memberikan keuntungan yang tak terkira buat para pedagang kartu ucapan, bunga, coklat, permen, boneka, dan perhiasan.

Yah, inilah hidup. Manusia dikendalikan oleh marketing dan gengsi. Marketing membentuk pola pikir masyarakat tentang apa yang harus dilakukan di hari yang sebenarnya biasa saja ini, dan gengsi menyempurnakan pandangan bahwa 14 Februari harus dilewati dengan sesuatu yang spesial.

Kalau menurut saja, apa sih Valentine's day itu? Apakah kasih sayang hanya boleh ditunjukkan 14 Februari?
Bagi saya, Valentine's Day adalah setiap hari, sejak saya dapat menyayangi orang-orang di sekeliling saya hingga saya memejamkan mata untuk selama-lamanya.

Happy Valentine's day!!!
*For formality only*

U're the best I've ever had
Read Comments

Friday, February 13, 2009

Lebih dewasa lebih baik

Tiba-tiba saya dan temanchatting ini sampai kepada obrolan mencari teman hidup. Entah kenapa bisa ngalor-ngidul sampai sini, saya juga lupa. Yang jelas, saya beda pendapat sama dia.

Saya : Intinya lebih baik cewe punya cowo yang ngga seumuran.
Dia    : Jadi kamu mau cari bapak-bapak? *OMG ini orang*
Saya : Ngga lah, seengganya lebih dewasa la. 3 atau 4 tahun mungkin.
Dia    : Hah? Ngga salah? Terlalu jauh ga?
Saya : ...
Dia    : Ntar ga nyambung, beda umur terlalu jauh.
Saya : Kenapa harus ngga nyambung?
Dia    : Pasti ngga nyambung.

Lalu dia mulai menceritakan contoh antara dia dan sepupunya yang sebenarnya beda umurnya ngga terlalu jauh, tapi udah ga nyambung lagi kalo ngobrol. Seperti berada di dunia yang berbeda. Dan saya ngga mau ngalah, saya menceritakan contoh antara saya dan koko sepupu saya yang beda 8 tahun. Saya dan dia, beda cukup jauh, tapi masih bisa ngobrol bareng, cerita-cerita, ketawa-ketawa. Bahkan, saya masih bisa nyambung sama temen-temennya juga. Saya dan cece sepupu saya juga gitu, beda 11 tahun, tapi masih nyambung aja kok. Sangat bisa malah.

Lalu, dia menyerah.

Dia    : OK la, mungkin tergantung diri masing-masing juga lah ya.
Saya : Iya, emang. *Besorak dalam hati, yes, saya menang*

Tapi dia tetep ngga bisa menerima kekalahan.

Dia    : Tapi pasti tetep ada beda lah antara temenan sama pacaran sama orang yang lebih tua.
Saya : ... *Yeah, ngajak perang nih?*
Dia    : Mana bisa sama seperti apa yang kamu omongin. *Yeee, ni anak, orang belum ngomong apa-apa juga*
Saya : Masalahnya, cewe butuh seseorang yang bisa mengatur dia daripada seseorang yang bergantung sama dia.
Dia    : Loh, bukannya kamu ga suka diatur?
Saya : Bukan mengatur dalam arti overprotective sih, apa ya kata yang tepat? Hmm, mengarahkan, membimbing.
Dia    : Ga bisa bilang begitu donk. Mungkin aja maksud cowo itu mau membimbing, tapi cewe nangkepnya beda.

Yeah, he's got the point, tapi kalau si cowo ga bisa menyampaikan maksudnya dengan tepat, maksud baik dia juga jadi terdistorsi, kan? Dan hubungan lama-lama jadi ngga sehat. Mari kita ambil contoh. Si A pacaran sama si B. Si A khawatir kalo cewenya pergi keluar ngga ditemenin sama dia, tapi dia juga ngga ada waktu buat nemenin. Si A akhirnya bilang sama si B, "Kamu jangan pergi ke mana-mana, ya, hari ini,". Ok, maksudnya baik, tapi cara penyampaiannya bikin kesan yang sok ngatur. Mungkin untuk sekali atau dua kali, si cewe bakal berpikir ke arah yang positif, tapi lama-lama? Pasti keki juga. Kurung aja tuh si cewe di kandang ayam, mau gini ga boleh, mau gitu ga boleh.

Saya : Makanya, kalo cowonya udah lebih dewasa, dia bisa menyampaikan maksudnya itu dengan jelas dan baik supaya pesannya ngga terdistorsi.
Dia    : ...
Saya : Kalo cewe dan cowo seumur, masih sama tingkat keegoisannya.
Dia    : Bilang aja kamu mau cari cowo yang mau ngalah terus sama kamu kalo lagi berantem, jadi kamu ga perlu minta maaf.

OMG. Jlebb. Ngga pake mikir, ya, nih orang kalo ngomong. Saya cuma bisa terdiam sambil ngurut-ngurut dada deh. Bagaimana pun, saya ngga bisa menyalahkan dia sepenuhnya, sejarah pacaran dia yang diiringi dengan berantem setiap hari telah membuat dia jadi agak sensi dengan hal-hal semacam ini. Tapi, yang mau saya tegaskan di sini, pendapat saya mengenai cowo yang lebih tua lebih cocok buat cewe sama sekali ngga dilandasi dengan pemikiran ke arah siapa yang minta maaf kalau hubungan sedang diterjang badai.

Mama saya dari dulu udah bilang, kalo cewe lebih bagus punya pasangan hidup yang lebih tua dari dia, dan saya juga percaya akan hal itu.

Alasan mama untuk mengeluarkan teori tersebut:
  1. Cewe itu lebih cepat terlihat tua dibandingkan cowo. Pada umur yang kesekian (mungkin sekitar 40-an, ya), cowo masih tetap enerjik, sementara cewe udah mulai mengalami masalah ini-itu yang berkaitan dengan penampilan dan kesehatannya. *Kalo dipikir-pikir, bener juga, sih. Kalo cowo masih bisa sangat fit, cewenya udah ngga kelihatan seindah dulu lagi, ngga menutup kemungkinan rumah tangga jadi ngga sehat, kan?*
  2. Cewe yang punya pacar yang seumuran dengan dia akan lebih lambat kawin. Alasannya? Yah, tentu saja kesiapan mental dan materi untuk menikah. Cewe akan keburu tua menunggu cowonya siap menikah secara batin dan mapan untuk membiayai keluarganya kelak. *OMG, mamakuuu. Ngga comment, deh, soal point yang satu ini.*
  3. Cowo yang lebih tua akan bisa bertindak lebih dewasa dan sabar dalam menghadapi cewenya. Cowo yang dewasa, sampai pada state tertentu, akan sadar bahwa hidupnya dan pasangannya bukan melulu punya berdua. Dia punya kehidupan pribadinya, begitu pula cewenya. Masa muda hanya akan jadi sia-sia jika hanya dihabiskan dengan satu orang. Ngga punya teman, apa? *Yeah, yang ini saya setuju banget.*
  4. Cowo lebih lambat dewasa dibandingkan cewe (cowo juga lebih lambat tua =P), jadi dua-duanya akan berada pada tingkat keegoisan yang sama, malah mungkin si cowo lebih egois daripada cewenya. *Yang ini, hmm, somehow saya setuju. Cowo-cowo seumuran saya memang masih pada kaya anak kecil.*
  5. Survey yang mama lakukan membuktikan kalo pasangan yang seumuran kebanyakan gagal dalam rumah tangganya. *Wah, saya ngga tau nih objek surveynya mama siapa. Ngga ada reportnya, sih.*
Saya mau menambahkan, deh. Menurut saya, cewe itu lebih meledak-ledak, apalagi pada masa-masa tertentu, jadi cewe butuh cowo yang bisa meredam ledakan itu. Seandainya cowo itu masih belum dewasa, tanpa berpikir panjang dan memikirkan cewenya, dia malah akan menambahkan mesiu sehingga ledakannya menjadi semakin eksplosif.

So, saya percaya pada teori mama.^^.

Bagaimana dengan kalian?

U're the best I've ever had
Read Comments


For the sincere one,
This is the time to send you my deepest gratitude

Very thankful that I have you besides me when I am bleeding once again
The fake stabbed me and you were there, taking care of me, after I have lost almost everything

Again, I am bleeding
I am scared, really
Very scared like the last time
But now, I have one extra power, I have you

Sincere one,
This world is really fake, but our friendship is not

It will grow, like a flower
It will flow, like a river
It will shine, like the sun
It will show us how to be a real friend

Once I said, "I'd rather geting nothing than getting something not sincere,", I really meant it
And I know, you understood

Because, you are not fake

Thank you

U're the best I've ever had

*dedicated to someone I've just found to be my real friend*
*i hope you won't leave me and open my scar one more time*
Read Comments

Thursday, February 12, 2009


Dunia ini panggung sandiwara

Sepenggal lagu bagus yang udah terkenal dari jaman dahulu kala. Dan kalau diterjemahkan jadi bahasa Inggris,
this world is full of fake.
Kenapa saya bilang begini?
Ya, karena saya sudah sangat merasakan bahwa dunia ini penuh kepura-puraan.

Banyak orang yang memasang senyuman yang paling manis yang bisa mereka perlihatkan, tapi dalam hati mengumpat-umpat.

Banyak orang yang bersikap sangat baik di depan seseorang, tapi meluncurkan kata-kata pedas di belakang.

Banyak orang yang terlihat seperti malaikat, padahal sebenarnya mereka setan.

Banyak orang yang sebenarnya serigala, tapi mengaku domba.

Intinya, banyak orang munafik di dunia ini.

Iya, munafik. Kedengaran kasar sih, tapi begitulah adanya. Bukan bermaksud untuk overgeneralization, tapi saya rasa kemunafikan terjadi di mana-mana. Ngga suka sama seseorang, tapi malah berpura-pura baik sama dia. Setelah orang itu ngga nampak, berbelok di sudut, mulailah hinaan-hinaan melayang-layang di udara.

Lalu, coba dipikir, untuk apa sih kita bermuna-muna di hadapan orang? Kalo ngga suka, ya, jangan terlalu dekat. Masalah selesai. Ngga perlu menanggung beban kepura-puraan, si korban juga ngga perlu jadi korban kemunafikan. Mudah, kan?

Lalu kenapa?

Mungkin, karena butuh good impression di hadapan orang lain.
Mungkin, karena ingin mempermainkan orang lain.

Mungkin, karena ini dan itu.

Siapa tau.

Kalo saya sih, tak suka, jangan dekat. Selesai.

U're the best I've ever had
Read Comments

Tuesday, February 10, 2009

Bukan pujangga

Begitu kosong. Kenapa begini?

Ada yang kurang. Tapi apa?

Ingin merindukan seseorang.
Ingin merasakan secuil kebahagiaan.
Ingin sempurna hidup ini.

Ah, bosan.
Begitu penat dunia ini.

Ingin aku berkata pada camar-camar di udara, "Ajaklah aku menjelajah angkasa. Beri aku nafas."

Mencari tiga belas anak kunci, tak menemukan apa pun.

Sungguh ingin mengosongkan bumi ini dan memulai dari awal lagi.

Tapi apa daya.
Tak punya rotan, juga tak punya akar.
Apa pun tak punya.

Hanya punya sedikit cinta di hati.

U're the best I've ever had
Read Comments

Friday, February 06, 2009

One time long ago

One time long ago, I told you, I didn't want to spend my lunch time alone
And you said to me you would be my lunchmate everyday

One time long ago, I told you, I was afraid of walking alone in the middle of the night
And you assured me not to worry because you would always walk me home

One time long ago, I told you, I didn't like sitting alone during lecture
And you replied me, you would sit with me every single time

One time long ago, I told you, I did hate to be abandoned alone
And you promised me, you would never leave me

One time long ago, yeah, it's just one time long ago

U're the best I've ever had
Read Comments

Thursday, February 05, 2009

Kunci itu Mimpi

Sambil menenteng sebuah kantong plastik dan menyangga sebuah file folder yang cukup tebal dan berat, aku memasukkan sebelah tanganku yang masih bebas ke dalam tas, bermaksud mencari kunci kamarku untuk membuka gerbang yang akan mengantarkanku ke lantai tiga. Tasku sudah teraduk, tapi kunci kamarku tetap tak ketemu. Tadinya bermaksud mengaplikasikan pepatah "Sambil menyelam minum air", sambil tetap memegang barang-barang, menemukan kunci, lalu naik, tapi si kunci tak kunjung menampakkan diri. Terpaksalah aku membebaskan diri dari beban-bebanku terlebih dahulu dan mulai berkonsentrasi mengaduk-aduk isi tas yang sudah teraduk sebelumnya.

Dan, tak sampai setengah menit, aku sudah berhasil menemukan kunciku.

Ya, itulah sepenggal cerita yang membuatku ingin menulis hari ini. Cerita tak penting memang, dengan durasi tak sampai 5 menit dan alur yang tak naik juga tak turun. Tapi dari kejadian inilah aku menyadari satu hal.

Semakin banyak beban yang kau pikul, semakin sulit kau menggapai impianmu

Dengan membawa banyak barang di tangan kiriku, aku tak mampu mengambil kunci di dalam tasku dengan mudah. Hanya tangan kananku yang bebas dan sangatlah tidak leluasa mencari barang sekecil itu di tengah tumpukan benda-benda lain hanya dengan satu tangan. Sungguh sulit. Namun, ketika aku meletakkan beban-bebanku, kedua tanganku bebas dan aku mampu memfungsikan kedua tanganku dengan optimal. Si tangan kiri bisa menyingkirkan benda-benda yang mengganggu sementara si tangan kanan mengaduk-aduk.

Kegiatan mengambil kunci tadi bisa dianggap sebagai idiom dari proses pencapaian mimpi. Kunci adalah mimpi, kedua tangan adalah diri sendiri, dan file folder serta kantong plastik adalah beban yang kita pikul.

Ketika kita memikul banyak beban, menggapai sesuatu terasa sangat sulit, bahkan mustahil. Namun, ketika kita menjalani semuanya dengan ikhlas, menyingkirkan beban, pikiran buruk, dan tekanan, kita akan mampu menyadari bahwa kita mampu menggapai apa pun yang kita inginkan.

Hati yang bersih, pikiran yang jernih, dan motif yang tak terkontaminasi niscaya akan mendekatkan mimpi yang sekian lama belum juga tereguk.

Kekuatan mimpi, aku percaya.

U're the best I've ever had
Read Comments

Wednesday, February 04, 2009


Feel bad. You made me think of him. You made me see him. You made me feel he's back. Gosh, it's sure a dejavu. I don't want all to rewind. I don't want to feel it for the thousands times.


U're the best I've ever had
Read Comments

Sekadar curahan

Sudah tak terhitung lamanya, kapan terakhir kali jemari saya menjelajahi keyboard untuk menampilkan sesuatu yang baru di blog saya. Entah kenapa, saya akhir-akhir ini malas berkarya dan lebih suka menikmati karya orang lain. Saya sibuk membaca ini dan ini, selain sibuk-sibuk bermutu yang lain.

Iya, saya tau, memang berlebihan. Nyatanya saya nulis, kok, 3 hari yang lalu, walaupun sama sekali ngga ada bobotnya...

Sekarang saya sedang duduk sendiri di depan komputer di dalam Business Library, yang dulunya bernama Library 2, setelah barusan ditinggal pergi oleh teman saya. Sendiri lagi, deh. Haha.

Minggu ini, saya merasa sungguh sibuk setelah melewati minggu lalu yang sungguh santai. Bener, seolah-olah saya terpental ke ruang dan waktu yang sama sekali berbeda.

Sepanjang minggu lalu saya habiskan dengan bersantai: menyambangi rumah demi rumah dalam rangka bersilaturahmi (dan minta angpao), mengambilkan makanan dan minuman untuk tamu-tamu yang datang ke rumah, makan semua makanan enak yang tersedia di rumah, tidur setenang dan senyenyak-nyenyaknya, bercanda tawa dengan keluarga tercinta, dan bercerita banyak hal dengan teman-teman yang seperti telah hilang ditelan bumi.

Dan tiba-tiba saja, tanpa sedikit pun saya sadari, apalagi saya harapkan, saya sudah berada di tengah-tengah kekacauan: deadline proposal yang semakin mendekat, presentasi yang sudah di depan mata, kuis-kuis yang mulai berdatangan, CEE Days yang memerlukan segenap dukungan, International Games yang harus diikuti, ECA point yang benar-benar mengecewakan, isu pengusiran yang akan dilakukan oleh hall-hall selama liburan karena Youth Olympic Games, ditambah ketertinggalan pelajaran-pelajaran yang membuat saya nyaris tak mengerti semua yang diucapkan oleh lecturer-lecturer.

Saya kesasar di ruang dan waktu yang salah.

Baru saja tiga hari saya kembali menekuni buku-buku dan soal-soal, tapi sudah terasa seperti tiga tahun lamanya. Saya lelah, fisik dan mental, jiwa dan raga, atau apa pun sebutannya, apa pun yang kau suka.

Tapi, terimakasih yang sedalam-dalamnya buat mentor saya yang tercinta. Saya kira dia sudah lupa sama saya walaupun di semester ini, nama saya terpampang sebagai muridnya. Ternyata saya salah. Dia masih ingat pada saya, mentee-nya. Dia mengajak saya ngobrol dan jalan bersama sehabis kelas. Mungkin maksudnya hanya untuk berbasa-basi, dia bertanya hal-hal sepele pada saya. Apa kabar? Bagaimana pelajaran semester ini? Walalupun sekadar leceh-leceh, saya senang. Senang sekali. Dia memompa semangat saya. Dia menyadarkan saya kalau masih ada orang yang ingat akan keberadaan saya. Ah, sayang sekali saya sama dia.

Saya kembali ingat pada resolusi saya tahun ini. Saya mau jadi orang yang lebih menikmati hidup, saya mau mengurangi keansosan saya, tapi saya tetap harus mempertahankan apa yang telah saya dapatkan di semester lalu. Akan sulit, memang, tapi saya harus berusaha. Hidup cuma sekali dan saya harus memperjuangkan apa yang ingin saya capai. Life is so short, so enjoy it!

Di tengah sejuta kekacauan dalam hidup saya, saya yakin saya masih bisa berdiri tegak sampai akhir, tak perduli seberapa besar badai yang mencoba merubuhkan saya dan seberapa kuat baja yang berusaha menjatuhkan saya. Saya pasti bisa. Smangat!!!

Ada kalanya kita berduka
Ada kalanya kita bersuka

Ada kalanya kita menyanyi bersama
Ada kalanya kita merindukan canda tawa

Ada kalanya kita terhanyut dalam kebahagiaan
Ada kalanya kita tenggelam dalam kesedihan

Ada kalanya
Semua ada kalanya

U're the best I've ever had
Read Comments

Sunday, February 01, 2009


Back to Singapore
Back to real life

Back to Singapore
Back to loneliness

Back to Singapore
Back to assignments, projects, and quizzes

Back to Singapore
Back to everything I hate but I miss

U're the best I've ever had
Read Comments