Friday, February 13, 2009

Lebih dewasa lebih baik

Tiba-tiba saya dan temanchatting ini sampai kepada obrolan mencari teman hidup. Entah kenapa bisa ngalor-ngidul sampai sini, saya juga lupa. Yang jelas, saya beda pendapat sama dia.

Saya : Intinya lebih baik cewe punya cowo yang ngga seumuran.
Dia    : Jadi kamu mau cari bapak-bapak? *OMG ini orang*
Saya : Ngga lah, seengganya lebih dewasa la. 3 atau 4 tahun mungkin.
Dia    : Hah? Ngga salah? Terlalu jauh ga?
Saya : ...
Dia    : Ntar ga nyambung, beda umur terlalu jauh.
Saya : Kenapa harus ngga nyambung?
Dia    : Pasti ngga nyambung.

Lalu dia mulai menceritakan contoh antara dia dan sepupunya yang sebenarnya beda umurnya ngga terlalu jauh, tapi udah ga nyambung lagi kalo ngobrol. Seperti berada di dunia yang berbeda. Dan saya ngga mau ngalah, saya menceritakan contoh antara saya dan koko sepupu saya yang beda 8 tahun. Saya dan dia, beda cukup jauh, tapi masih bisa ngobrol bareng, cerita-cerita, ketawa-ketawa. Bahkan, saya masih bisa nyambung sama temen-temennya juga. Saya dan cece sepupu saya juga gitu, beda 11 tahun, tapi masih nyambung aja kok. Sangat bisa malah.

Lalu, dia menyerah.

Dia    : OK la, mungkin tergantung diri masing-masing juga lah ya.
Saya : Iya, emang. *Besorak dalam hati, yes, saya menang*

Tapi dia tetep ngga bisa menerima kekalahan.

Dia    : Tapi pasti tetep ada beda lah antara temenan sama pacaran sama orang yang lebih tua.
Saya : ... *Yeah, ngajak perang nih?*
Dia    : Mana bisa sama seperti apa yang kamu omongin. *Yeee, ni anak, orang belum ngomong apa-apa juga*
Saya : Masalahnya, cewe butuh seseorang yang bisa mengatur dia daripada seseorang yang bergantung sama dia.
Dia    : Loh, bukannya kamu ga suka diatur?
Saya : Bukan mengatur dalam arti overprotective sih, apa ya kata yang tepat? Hmm, mengarahkan, membimbing.
Dia    : Ga bisa bilang begitu donk. Mungkin aja maksud cowo itu mau membimbing, tapi cewe nangkepnya beda.

Yeah, he's got the point, tapi kalau si cowo ga bisa menyampaikan maksudnya dengan tepat, maksud baik dia juga jadi terdistorsi, kan? Dan hubungan lama-lama jadi ngga sehat. Mari kita ambil contoh. Si A pacaran sama si B. Si A khawatir kalo cewenya pergi keluar ngga ditemenin sama dia, tapi dia juga ngga ada waktu buat nemenin. Si A akhirnya bilang sama si B, "Kamu jangan pergi ke mana-mana, ya, hari ini,". Ok, maksudnya baik, tapi cara penyampaiannya bikin kesan yang sok ngatur. Mungkin untuk sekali atau dua kali, si cewe bakal berpikir ke arah yang positif, tapi lama-lama? Pasti keki juga. Kurung aja tuh si cewe di kandang ayam, mau gini ga boleh, mau gitu ga boleh.

Saya : Makanya, kalo cowonya udah lebih dewasa, dia bisa menyampaikan maksudnya itu dengan jelas dan baik supaya pesannya ngga terdistorsi.
Dia    : ...
Saya : Kalo cewe dan cowo seumur, masih sama tingkat keegoisannya.
Dia    : Bilang aja kamu mau cari cowo yang mau ngalah terus sama kamu kalo lagi berantem, jadi kamu ga perlu minta maaf.

OMG. Jlebb. Ngga pake mikir, ya, nih orang kalo ngomong. Saya cuma bisa terdiam sambil ngurut-ngurut dada deh. Bagaimana pun, saya ngga bisa menyalahkan dia sepenuhnya, sejarah pacaran dia yang diiringi dengan berantem setiap hari telah membuat dia jadi agak sensi dengan hal-hal semacam ini. Tapi, yang mau saya tegaskan di sini, pendapat saya mengenai cowo yang lebih tua lebih cocok buat cewe sama sekali ngga dilandasi dengan pemikiran ke arah siapa yang minta maaf kalau hubungan sedang diterjang badai.

Mama saya dari dulu udah bilang, kalo cewe lebih bagus punya pasangan hidup yang lebih tua dari dia, dan saya juga percaya akan hal itu.

Alasan mama untuk mengeluarkan teori tersebut:
  1. Cewe itu lebih cepat terlihat tua dibandingkan cowo. Pada umur yang kesekian (mungkin sekitar 40-an, ya), cowo masih tetap enerjik, sementara cewe udah mulai mengalami masalah ini-itu yang berkaitan dengan penampilan dan kesehatannya. *Kalo dipikir-pikir, bener juga, sih. Kalo cowo masih bisa sangat fit, cewenya udah ngga kelihatan seindah dulu lagi, ngga menutup kemungkinan rumah tangga jadi ngga sehat, kan?*
  2. Cewe yang punya pacar yang seumuran dengan dia akan lebih lambat kawin. Alasannya? Yah, tentu saja kesiapan mental dan materi untuk menikah. Cewe akan keburu tua menunggu cowonya siap menikah secara batin dan mapan untuk membiayai keluarganya kelak. *OMG, mamakuuu. Ngga comment, deh, soal point yang satu ini.*
  3. Cowo yang lebih tua akan bisa bertindak lebih dewasa dan sabar dalam menghadapi cewenya. Cowo yang dewasa, sampai pada state tertentu, akan sadar bahwa hidupnya dan pasangannya bukan melulu punya berdua. Dia punya kehidupan pribadinya, begitu pula cewenya. Masa muda hanya akan jadi sia-sia jika hanya dihabiskan dengan satu orang. Ngga punya teman, apa? *Yeah, yang ini saya setuju banget.*
  4. Cowo lebih lambat dewasa dibandingkan cewe (cowo juga lebih lambat tua =P), jadi dua-duanya akan berada pada tingkat keegoisan yang sama, malah mungkin si cowo lebih egois daripada cewenya. *Yang ini, hmm, somehow saya setuju. Cowo-cowo seumuran saya memang masih pada kaya anak kecil.*
  5. Survey yang mama lakukan membuktikan kalo pasangan yang seumuran kebanyakan gagal dalam rumah tangganya. *Wah, saya ngga tau nih objek surveynya mama siapa. Ngga ada reportnya, sih.*
Saya mau menambahkan, deh. Menurut saya, cewe itu lebih meledak-ledak, apalagi pada masa-masa tertentu, jadi cewe butuh cowo yang bisa meredam ledakan itu. Seandainya cowo itu masih belum dewasa, tanpa berpikir panjang dan memikirkan cewenya, dia malah akan menambahkan mesiu sehingga ledakannya menjadi semakin eksplosif.

So, saya percaya pada teori mama.^^.

Bagaimana dengan kalian?

U're the best I've ever had
~FeN~

9 thoughts:

DELLI said...

saya jg percaya ama teori mama ^^

Herry -- HgS said...

Setuju....

Kalo buat saya sih cewe 3-4 tahun lebih muda masih nyambung2 aja kok. Kalo seumuran malah kadang susah diatur... :s

~'FeN'~ said...

Yes, dapet pendukung.
hihihi.

Andri Setiawan said...

haha.. menarik topiknya..

kalo menurut aku sich, ga penting umur.. hehe.. soalnya dah ngeliat pake mata kepala aku sendiri kalo umur ga gt mempengaruhi kedewasaan..

menurut aku sich kedewasaan seseorang diliat dr seberapa tough dia ngejalanin hidup, seberapa sadar & peka dia ama lingkungan di sekelilingnya.. (ini teori.. soalnya aku jg blom dewasa.. XD)

tp kalo soal fisik, setuju, cewe lebih gampang menua apalagi sehabis melahirkan..

je_z said...

haha,kerenny ni post fen
ak setuju samo teori mama u,ampir2 mirip samo teori mama ak hahaha
tapi menurut fungshui 3 taon tu dak bagus fen, gimana kalo 4 taon aja? haha
tapi 4 taon tu dak jauh2 bener kok tuany..yg kren itu klo bisa berkisar antar 6-10 taon. Uiih,mantap2. krenn.. sip2
nyambung dak nyambung obrolan kan bergantung sama kpribadian masing2, nda ngaruh nian la samo umur.

~'FeN'~ said...

sip, jes. kelipatan 4 bagus kan. katonyo 6 yg da bagus nian. hoho.

haha, mama2 nih la berkomplot bikin teori kali jes.

ayo, mari berjuang cari cowok dewasa. hahaha.
^^

bowo said...

secara umum... aku setuju!
*akan mulai browsing undergrads :)*

~'FeN'~ said...

@ bowo: haha, browsing... selamat mencari^^

Wahyu Benardo said...

cari bayi be
men la mateng dikawinke haha